Kewaspadaan Masyarakat Menurun, Masih Abaikan Protokol Kesehatan
>
>
Kewaspadaan Masyarakat Menurun, Masih Abaikan Protokol Kesehatan

Demak- Saat Satuan Penegak Disiplin Protokol (SPDP) Kesehatan Covid-19 melaksanakan penertiban dan pendisiplinan masyarakat dijalan desa Bantengmati kecamatan Mijen petugas mendapati penumpang mobil bak terbuka beserta pengemudinya tidak menerapkan protokol kesehatan. Mereka yang berjumlah kurang lebih 12 orang perempuan tanpa mengenakan masker dan berdesakan dalam satu mobil bak terbuka, Selasa (1/12/20).

Mobil tersebut langsung diberhentikan petugas gabungan yang terdiri Dinas Kominfo, Disnakerind, Satgas Kecamatan dan Satgas desa. Saat ditegur karena telah melanggar protokol kesehatan, mereka beralasan telah selesai bekerja dari sawah dan jika bermasker akan sulit bernapas.

” Kami ini dari bekerja di sawah pak disana panas dan berat sehingga kalo pake masker napas tersengal dan sulit bernapas” Kata rohmah salah satu buruh tani tersebut dengan polos.

Koordinator SPDP Rudyanto menyayangkan ketidak patuhan warga tersebut terhadap protokol kesehatan. Mereka tidak waspada dan mereka sangat membahayakan diri sendiri maupun keluarganya. Apalagi kondisi saat ini trend penyebaran virus korona mengalami kenaikan meskipun tidak seperti diawal pandemi.

” Bagaimanapun juga alasannya tindakan panjenengan keliru, harusnya masker bisa dipakai saat menaiki mobil, apalagi banyak orang berhimpitan dan berbicara saling dekat tanpa perlindungan masker” Kata Rudy.

” Jadi ibu ibu semua dengan memakai masker berarti anda sudah berupaya melindungi diri, melindungi keluarga dan saudara. Sekali lagi jika keluar rumah untuk bekerja tetap pakai masker, sebab bila ditemukan lagi akan dikenakan sangsi sesuai pebub nomor 68 tahun 2020 dan sangsinya pasti memberatkan panjenengan semua” Lanjut Rudy.

Menurutnya, masyarakat masih menganggap remeh virus korona bahkan mereka cenderung beranggapan bahwa Covid-19 hanya ada dikota dan tidak sampai masuk didesa.
” Justru inilah anggapan yang keliru sebab virus korona masih berkeliaran dan nasih menghantui kita semua, untuk itu tetaplah waspada dengan bermasker, sterilkan tangan dan jaga jarak yang merupakan upaya mudah menghindari virus tersebut ” Tambah Rudy.

Kegiatan SPDP yang digelar di depan balai desa Bantengmati tersebut tekah menertibkan kurang lebih 50 orang dan mereka setelah dibina dan diedukasi diberikan masker untuk dipakai saat otu juga. (Kominfo/ rd/ist)

Bagikan
Jam (Aktif) With JavaScript

Start typing and press Enter to search

Shopping Cart